Tuesday, May 17, 2011

Batasan Bahasa........KELIRU?

Ibu, enak kok naik pesawat terbang ke Kota Bahru , Kelantan.....
Percutian kami untuk ke Pulau Perhentian bersama-sama bibik....


Ibu..........mau masak apa ya? saya enggak tau. Itulah kata-kata bibik saya setiap hari dan sudah menjadi rutin atau tabiat mereka untuk bertanyakan soalan itu sejurus melihat wajah saya. Walaupun mereka duduk dengan saya melebihi 3 tahun tetapi soalan itu sentiasa ditujukan kepada saya. Saya pulak selama 3 tahun juga tidak jemu-jemu untuk memberi jawapan.

Kesemua bibik saya adalah dari kalangan salah satu suku melayu dan jawa dari Indonesia. Kalau difikirkan memanglah tidak akan ada masalah kerana bahasa kita dan mereka hampir sama tetapi tidak bagi mereka yang mengamalkan bahasa jawa atau bahasa ibunda yang pekat mereka. Pernah pada sekitar tahun 2002 saya mengambil bibik yang berumur disekitar 32 tahun dan tinggal dipesekitaran laut dan punca pendapat mereka adalah dari hasil laut. Dia ok cuma bahasa menjadi sedikit masaalah. Bukan semua hanya beberapa perkataan yang agak berbeza makna dengan kita.

Suatu pagi saya menyuruh bibik saya untuk mengeluarkan bendi dari peti sujuk untuk dimasak bersama-sama dengan ikan tenggiri. Saya melihat bibik saya duduk mencangkung sambil membelek-belek dan mencari-cari benda didalam peti sejuk. Saya bertanya adakah bendi yang saya minta itu ada didalam peti sejuk. Dia tersenyum dan menggeleng-gelengkan kepalanya. Saya menjadi hairan dan bertanya apa makna senyuman itu. Lantas dia menjawab bahawa orang di Malaysia ni kuat-kuat belaka kerana sanggup makan bendi dan mana mungkin bendi yang besar itu disimpankan di peti sejuk. Saya bertanya lagi samada dia tau apa makna bendi. Dia kata tau manalah mungkin dia tidak tau. Saya menjadi semakin bingung dan akhirnya saya bertanya apa itu bendi. Jawabnya bendi adalah sejenis roda besi atau kayu yang ada pada kereta lembu atau kuda. Aduh.......kenapalah tak cakap bisik hati saya dan katanya pula manalah dia tau yang bendi itu sejenis sayur dan sangkanya hanya sejenis roda.

Tiba-tiba anak perempuan saya menjerit sambil menunjukkan 2 paket burger yang telah busuk yang disimpan didalam almari makanan. Saya  telah menyuruhnya menyimpan didalam peti sejuk dan pada pandangannya pula burger itu adalah belacan dan tak perlu disimpan di peti sejuk dan letakkan saja di almari itu sudah mencukupi. Yang paling menghairankan apabila dia menggunakan perkataan 'p_nt_t' ( _ = a) ketika lalu dibelakang saya dan ketika mencuci kuali. Katanya lagi ibu belikan saya berus yang agak keras sedikit untuk memcuci p_nt_t kuali ini. Saya menjerit dan mengatakan jangan cakap macam tu......perkataan itu salah dan sekiranya digunakan disini kamu akan ditampar orang nanti kerana dia pernah mengatakan kepada saya, ibu saya nak lalu di p_nt_t ibu dan besarnya p_nt_t orang itu.Masalah timbul lagi bila dia mengatakan ada ulat di punggung saya. Saya menepis-nepis punggung saya sambil dia menjerit ibu bukan disitu dipunggung. Saya menjadi keliru dan suruh dia membuangkannya. Rupanya punggung adalah di belakang saya yang berhampiran dengan leher. Masaalah lagi.

Datang pula bibik Jawa saya yang duduknya disekitar pendalaman. Cakapnya lagi lah lain kerana dia menggunakan bahasa Jawa halus. Bila ditanya siapa yang menolong kamu untuk mengangkat karpet yang dijemur dia terus mengatakan orang tiga. Itu biasalah dan yang menjadi tidak biasa ialah bila dia memesan untuk membeli minyak kepada saya. Katanya ibu minyak masak kita ada setengah satu botol lagi. Saya kata tak apa nanti ibu beli sebab ada banyak lagi. Dia terus menggelengkan kepala dan berkata...tak cukup ibu...ada setengah satu botol lagi. Saya kata kamu nak buat mandi ke apa minyak masak tu. Dia tau saya tidak faham dan dia terus mengambil botol minyak dan tunjukkan kepada saya. Rupanya ada setengah botol  sahaja lagi. Banyak lagi perkataan-perkataan yang sama tetapi lain makna.

Kesimpulannya bahasa itu adalah sesuatu yang cukup indah untuk dipelajari dan kita jangan terus merasa marah sekiranya bahasa yang digunakan memberi makna yang lain kepada kita. Untuk mengelakkan daripada kesalah fahaman kita seharusnya bertanya akan maknanya dengan khusus. Sebelum berundur amatilah makna perkataan berganda dikalangan mereka-mereka ini contoh kentut kentutin....berak berakin.... dan banyak lagi yang saya sudah lupa.

No comments: