Saturday, December 30, 2017

Ooooh...Sibuk.

Sekian lama tidak update blog ini. Sibuk dan sibuk dan sibuk, itu perkataan yang sesuai yang boleh saya katakan. Kesibukan itu adalah sesuatu yang ada pada diri kita. Setiap hari saya tertanya-tanya bilakah sibuk ini akan tinggalkan saya bukannya saya akan meninggalkan sibuk! Mungkin jawapannya "tidak" kecuali setelah berada didunia lain.

Era perkembangan komunikasi semakin cangkih. Kini kita ada facebooks, whatsup, sms, skype, line, voice recording dan lain-lain lagi. Applikasi telefonlah yang membuatkan saya semakin sibuk sehinggakan masa 24 jam itu terlalu pendek.

Satu hari dan satu malam tetap 24 jam dan tidak mungkin dipanjangkan. Dalam 24 jam kita perlu tidur, makan dan apa saja keperluan yang berkaitan dengan diri dan keluarga. Al-quran surah Adh-Dhaariyat ayat 56 " Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadah kepadaKu." Adakah kita mengawal sibuk atau sibuk mengawal kita? Persoalan yang sama: "adakah kamu menunggang nafsu atau nafsu menunggang kamu?"

Ada orang menyibukkan dirinya untuk mengira harta benda, cari ide untuk menipu orang ramai untuk menjadi popular atau disanjung tinggi, ingin mengawal apa saja dan pelbagai aktiviti yang hanya sia-sia dalam hidupnya.

Al-quran surah Al-A'raaf ayat 179 " Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat), mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi, mereka itulah orang-orang yang lalai." 

Al-quran surah At-Tin ayat 6 " Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus.Persoalannya, kita dalam katagori mana? Hmm...uncle selalu berpesan pada pelajar-pelajarnya "hanya manusia boleh ajar anak manusia untuk jadi manusia, pasti kamu adalah seorang manusia ketika mengajar!" atau jadi seperti di bawah ini...hehehe


Click link for video:
Classic jazz: thank and credit to Jungle Book and Alexey.
Omak ooi, den ni manusia ko?

Wednesday, April 5, 2017

Noktah Kejahatan!

Semenjak akhir-akhir ini kesibukan membuatkan saya hampir lupa untuk meng-update blog ini. Malahan banyak masa saya luangkan dengan sedaya-upaya untuk menjawab atau menolong menyelesaikan persoalan-persoalan yang dikemukakan melalui whatsaap, sms atau facebook. Purata mereka adalah pengusaha atau guru yang menggunakan Sistem Cahayaku.

Perkataan "sihir" terdapat dalam Al-Quran dan juga hadis Rasullah s.a.w dan melakukannya sangat dilarang dalam Islam. Sihir tidak akan meninggalkan bekas kecuali dengan kehendak Allah. Sebagai ikhtiar cubalah hafal doa ini semoga Allah melindungi kita:

بِسـمِ اللهِ الذي لا يَضُـرُّ مَعَ اسمِـهِ شَيءٌ في الأرْضِ وَلا في السّمـاءِ وَهـوَ السّمـيعُ العَلـيم 

“Bismillahi alladhi la yadurru ma’ ismihi shai’un fil-ardi wa-laa fil-samaa’i wa huwa al-Samee’u al-‘Aleem”
"Dengan nama Allah yang tidak memberi mudharat akan sesuatu yang dibumi dan yang dilangit (selagi) bersama dengan Nama-Nya dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."

Sihir adalah salah-satu masalah yang kian menjadi-jadi sejak akhir-akhir ini terhadap pengusaha, tempat berniaga atau guru-guru. Masalah ini bermula daripada perasaan tamak, cemburu, dengki, khianat ataupun sifat-sifat tercela yang terkandung dalam hati pihak-pihak individu tertentu. Mangsanya akan menderita tanpa disedari dan kadang-kadang mengambil masa bertahun untuk si mangsa menyedarinya dan tidak kurang juga masalah yang dihadapi oleh mangsa ditambah oleh kaum manusia yang mementingkan dunia yang berlagak seperti ustaz atau dukun, seperti kata perpatah ini, "harapkan pagar, pagar makan padi". 

Para Pengusaha dan guru-guru yang menggunakan Sistem Cahayaku adalah individu-individu yang menyumbangkan jiwa mereka sendiri untuk melahirkan generasi yang berguna dimasa akan datang. Andaikata mereka dikhianati atau di sihir bererti semakin berkuranglah para pelapis untuk membentuk generasi akan datang.

Untuk mengatasi permasalahan seperti ini, sejak akhir-akhir ini uncle menyelitkan satu sesi yang dinamakan "Rukyah-Noktah Kejahatan" untuk setiap pelajarnya yang hadir untuk berkursus. Inilah kata-katanya "biarlah kita ruangkan sedikit masa untuk satu sesi ringkas demi kebaikan, keselamatan dan kebahagian pada semua Pengusaha & guru."

Photo sesi khas"Sesi Noktah Kejahatan" yang diselitkan oleh kami untuk pengguna Sistem Cahayaku. Para pengrukyah dijemput oleh pihak Cahayaku dan mereka tidak dikenakan bayaran. "Sesi Noktah Kejahatan" adalah rukyah ringkas untuk para pelajar/pengusaha untuk mengesan diri sendiri sekiranya ada perbuatan khianat yang telah ditujukan oleh pihak tertentu terhadap diri, perniagaan atau famili mereka.

Penceramah Rukyah (juga dikenali dengan panggilan "alhapus 1&2") akan memberi maklumat ciri-ciri mangsa sihir sebelum memulakan rukyah. Biasanya dalam sesi rukyah, para pendengarnya akan menyedari kesan sihir sekiranya ada perbuatan khianat terhadap dirinya. Sekiranya anda adalah salah seorang yang terkena sihir, bolehlah anda berhubung dengan Puan Cahaya untuk mendapat bantuan lanjutan (seperti: no. tel (alhapus 1&2), CD (Pesanan kami: CD ini hanya boleh dipasang setelah anda membuat rawatan lanjutan sekiranya anda adalah mangsa sihir!) atau minyak wangi yang telah dirukyahkan oleh mereka). Janganlah biarkan dirimu menjadi mangsa sihir dan kami ingin berpesan, carilah orang-orang yang benar-benar untuk menolong kamu bukan para dukun atau ustaz "mata duitan!".