Wednesday, June 13, 2018

Pendapat Atau Menghasut?

Cuba fikirkan apa yang dialami oleh kanak-kanak ini dan ibu/bapanya? video ini di viralkan untuk mengajar kaum-kaum yang tertentu....terima kasih pada guru yang uploadkannya.
 Adakah kamu rasa kelakar dengan cara dia membaca atau kasihan?

"Apakah pendapat anda sekiranya anak yang masih kecil boleh membaca dengan lancar?" Pertanyaan seperti ini biasanya akan mengundang pelbagai jawapan dan tidak kurang pula dikalangan mereka mengeluarkan pendapat yang agak radikal berpandukan pendapat individu-individu tertentu atau berdasarkan kepada teori-teori yang pernah mereka dengar. Pendapat mereka bahawa kanak-kanak diperingkat awal hanya perlu diajar untuk bermain dan bersosial sahaja! Tidak kurang juga para pengusaha taska dan tadika yang menyokong pendapat ini! Sebenarnya mereka mengikut telunjuk (malahan takut) si anu anu tu tanpa berfikir! Pada mereka-mereka ini, hentikanlah dan janganlah cari rezeki dengan cara menyakiti hati orang lain! Sekarang ini zaman si anu anu sudah tamat...

Bagaimana pula sekiranya kita bertanya, "Sekiranya seorang kanak-kanak tidak suka atau pandai bermain, adakah itu perkara normal?" Sudah pasti majoriti akan mengatakan "itu tidak normal" sebab bermain tu adalah dunia kanak-kanak. 

Pada pendapat kamu, apakah istilah "bermain"? Adakah bermain tu hanya melibatkan anggota fizikal? Apakah yang di ingini atau di harapkan oleh kanak-kanah ketika mereka bermain? Jawapan yang sering kita dengar ialah kepuasan diri, keseronakan, asyik, menghiburkan dan pelbagai lagi. Cara bermain menggunakan diri fizikal tidak perlu diterangkan kerana ramai yang boleh menjawabnya. Bagaimana pula sekiranya kanak-kanak yang bermain menggunakan minda, adakah cara ini juga di istilahkan sebagai bermain? 

Sistem Cahayaku sebenarnya mengajar kanak-kanak bermain dengan kaedah minda. Bagi mereka mengatakan bahawa membaca diperingkat awal (4 - 6 thn) satu bebanan adalah mereka-mereka yang tidak memahami istilah membaca secara menyeluruh. Untuk menerangkan persoalan ini agak panjang, rumit dan kompleks tetapi boleh dimudahkan dengan soalan seperti ini: "adakah bermain itu jadi bebanan pada diri kanak-kanak?" Cubalah faham apa yang dimaksudkan/dikatakan "decoding and comprehension". 

Pengekodan (decoding) adalah keupayaan untuk menerapkan pengetahuan mengenai hubungan suara-suara, termasuk pengetahuan tentang pola huruf, untuk mengucapkan kata-kata bertulis dengan betul. Memahami hubungan ini memberi kanak-kanak kemampuan untuk mengiktiraf kata-kata biasa dengan cepat dan untuk mengetahui kata-kata yang tidak pernah mereka lihat sebelumnya.

Cuba perhatikan video ini. Adakah mereka bermain atau bebanan membaca?


Pelajar ini melakukan "decording" atau "comprehension"? Perhatikan jawapan yang diberikan oleh pelajar ini.

Adakah cara ini dinamakan bebanan bermain? Perhatikan persekitarannya dan dengarkan dengan teliti soalan yand dikemukan diakhir klik ini...

Ada 3 video klik diatas, tidak kira semada anda seorang ibu/bapa, penguasaha atau guru, fikir-fikirkan apakah yang terbaik untuk generasi akan datang.

Pesanan kami: Jangan tertipu, terpengaruh dengan teori-teori/ide-ide pihak-pihak tertentu atau individu-invidu yang akan merosak/memalukan generasi kita mahupun diri sendiri.

Monday, April 9, 2018

Hati



Perkataan "hati" terdapat dua maksud. Hati fizikal semua manusia tahu tetapi hati non-fizikal ramai yang masih bercelaru dengan erti yang sebenarnya. Soal hati non-fizikal telah banyak dibincangkan oleh ulamak tetapi sayang bagaikan "curah air di atas daun keladi".

- Sabda Rasulullah S.A.W : Setiap bayi yang dilahirkan itu adalah suci bersih. Maka ibu/bapalah yang menjadikan mereka samaada Yahudi, Nasrani ataupun Majusi (Riwayat Bukhari & Muslim).

Guru taska, tadika atau kelas pemulihan perlu memahami erti inti-pati maksud dalam hadis diatas. "Sekiranya isi hati pendidik itu seperti beruk maka jadi anak muridnya seperti tarzan"

Peringkat awal ketika Uncle berceramah mengenai Sistem Cahayaku dia tidak akan mendekati para pelajarnya hanya sekadar menggunakan perkataan untuk membetulkan mereka. Sikap Uncle sebegini menyebabkan banyak kes yang tidak diingini yang telah dilakukan oleh pelajar tersebut. Salah seorang pelajarnya adalah ustazah dari sekolah tahfiz. Semasa dalam sessi kelas Cahayaku, ustazah itu berulang-kali menyatakan bahawa apa yang diajar itu terlalu senang malahan kenyataannya bahawa dia pernah terdedah dengan sistem yang hampir sama dengan Sistem Cahayaku.

Empat atau lima minggu selepas kursus itu kami mendapat panggilan daripada ustazah tersebut kerana dia menyatakan bahawa tidak ada seorang pun pelajar berjaya membaca dengan sempurna untuk logik gabugan "m" dengan "a" malahan masih ramai yang tidak boleh bunyikan diftong dengan sempurna. Jumalah pelajarnya sekitar 35-36 orang berusia 7 sehingga 12 tahun.

Ketika disana kami mengambil lebih-kurang 1 jam dan hampir 30 pelajar boleh membaca dengan sempurna cerita (ms-21). Ketika kami mahu pulang ini ucapan Uncle kepadanya "kan senang aje Sistem ini" tetapi muka ustazah itu terus berubah. Perubahan mukanya membuatkan Uncle teringat perkataannya ketika didalam kelas dulu.

Ketika didalam kereta Uncle belingan air-mata dan menyebut berulang-ulang kali ayat ini, "aku yang salah. Aku yang terlalu kedekut kerana terlalu menyukat diri sendiri (hati) untuk membetulkan ustazah itu, sedangkan dia memegang amanah ibu/bapa untuk mendidik anak mereka!!".

Uncle berpaling kepada saya serta menyatakan bahawa dia akan mengubah cara penyampaian ceramahnya dan juga dia tahu cara ini akan menimbulkan fitnah keatas dirinya sendiri. Kini kenyataan itu terjadi. Biasanya mereka-mereka ini jadi guru tadika/taska yang hanya pentingkan "gaji" sahaja tanpa memahami erti amanah mendidik yang selalu suka membuat tomahan yang melulu. Cuba perhatikan persoalan hakikat hati dibawah ini.

1. Berita dari akhbar: Seorang suami dari Timur Tengah yang tidak membenarkan doktor lelaki untuk menyambut kelahiran anaknya. Akhirnya si isterinya "pergi" dan si suami tidak berpuas hati kerana "permergian" isteri lantas dia menyaman hospital itu disebabkan ketiadaan doktor perempuan... hmm, pada peringkat awal terlalu "bersukat" dengan tidak membenar doktor merawat isterinya... kenapa tidak menyukat hati untuk menerima ketentuan Allah s.w.t

2. Dengar & analisa sendiri bab hati



3. Petikan dari atikal: "Tidak kurang juga penglibatan wanita dengan bidang perubatan. Wanita memainkan peranan penting dalam urusan merawat dan menguruskan pesakit di zaman Rasulullah. Rufaydah al-Ansariyyah adalah nama yang tidak asing lagi dalam bidang ini. Beliau turut mempunyai satu khemah khas di sisi Masjid Nabi yang berperanan seperti klinik untuk menguruskan mereka yang cedera atau sakit, samada ketika tempoh perang atau dalam situasi yg aman. Selain Rufaydah, al-Rubayyi’ binti Muawwiz bin Afra’ digambarkan sebagai seorang yang berperanan menjalankan tugas kejururawatan buat perajurit Muslimin ketika perang. Beliau turut menyertai beberapa peperangan bagi melaksanakan tugas tersebut."

Bagaimana agak tugasan mereka... mungkin pakai tuip-tuip aje kut tanpa sentuh! Agaknya perempuan-perempuan ini tahu tak agama?


*** Pesan Uncle, "kalaulah hati itu terlalu bersukat soal duit aje daripada memahami perkataan "amanah dalam didikan" ...carilah kerja lain".

Saturday, December 30, 2017

Ooooh...Sibuk.

Sekian lama tidak update blog ini. Sibuk dan sibuk dan sibuk, itu perkataan yang sesuai yang boleh saya katakan. Kesibukan itu adalah sesuatu yang ada pada diri kita. Setiap hari saya tertanya-tanya bilakah sibuk ini akan tinggalkan saya bukannya saya akan meninggalkan sibuk! Mungkin jawapannya "tidak" kecuali setelah berada didunia lain.

Era perkembangan komunikasi semakin cangkih. Kini kita ada facebooks, whatsup, sms, skype, line, voice recording dan lain-lain lagi. Applikasi telefonlah yang membuatkan saya semakin sibuk sehinggakan masa 24 jam itu terlalu pendek.

Satu hari dan satu malam tetap 24 jam dan tidak mungkin dipanjangkan. Dalam 24 jam kita perlu tidur, makan dan apa saja keperluan yang berkaitan dengan diri dan keluarga. Al-quran surah Adh-Dhaariyat ayat 56 " Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadah kepadaKu." Adakah kita mengawal sibuk atau sibuk mengawal kita? Persoalan yang sama: "adakah kamu menunggang nafsu atau nafsu menunggang kamu?"

Ada orang menyibukkan dirinya untuk mengira harta benda, cari ide untuk menipu orang ramai untuk menjadi popular atau disanjung tinggi, ingin mengawal apa saja dan pelbagai aktiviti yang hanya sia-sia dalam hidupnya.

Al-quran surah Al-A'raaf ayat 179 " Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat), mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi, mereka itulah orang-orang yang lalai." 

Al-quran surah At-Tin ayat 6 " Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus.Persoalannya, kita dalam katagori mana? Hmm...uncle selalu berpesan pada pelajar-pelajarnya "hanya manusia boleh ajar anak manusia untuk jadi manusia, pasti kamu adalah seorang manusia ketika mengajar!" atau jadi seperti di bawah ini...hehehe


Click link for video:
Classic jazz: thank and credit to Jungle Book and Alexey.
Omak ooi, den ni manusia ko?

Wednesday, April 5, 2017

Noktah Kejahatan!

Semenjak akhir-akhir ini kesibukan membuatkan saya hampir lupa untuk meng-update blog ini. Malahan banyak masa saya luangkan dengan sedaya-upaya untuk menjawab atau menolong menyelesaikan persoalan-persoalan yang dikemukakan melalui whatsaap, sms atau facebook. Purata mereka adalah pengusaha atau guru yang menggunakan Sistem Cahayaku.

Perkataan "sihir" terdapat dalam Al-Quran dan juga hadis Rasullah s.a.w dan melakukannya sangat dilarang dalam Islam. Sihir tidak akan meninggalkan bekas kecuali dengan kehendak Allah. Sebagai ikhtiar cubalah hafal doa ini semoga Allah melindungi kita:

بِسـمِ اللهِ الذي لا يَضُـرُّ مَعَ اسمِـهِ شَيءٌ في الأرْضِ وَلا في السّمـاءِ وَهـوَ السّمـيعُ العَلـيم 

“Bismillahi alladhi la yadurru ma’ ismihi shai’un fil-ardi wa-laa fil-samaa’i wa huwa al-Samee’u al-‘Aleem”
"Dengan nama Allah yang tidak memberi mudharat akan sesuatu yang dibumi dan yang dilangit (selagi) bersama dengan Nama-Nya dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."

Sihir adalah salah-satu masalah yang kian menjadi-jadi sejak akhir-akhir ini terhadap pengusaha, tempat berniaga atau guru-guru. Masalah ini bermula daripada perasaan tamak, cemburu, dengki, khianat ataupun sifat-sifat tercela yang terkandung dalam hati pihak-pihak individu tertentu. Mangsanya akan menderita tanpa disedari dan kadang-kadang mengambil masa bertahun untuk si mangsa menyedarinya dan tidak kurang juga masalah yang dihadapi oleh mangsa ditambah oleh kaum manusia yang mementingkan dunia yang berlagak seperti ustaz atau dukun, seperti kata perpatah ini, "harapkan pagar, pagar makan padi". 

Para Pengusaha dan guru-guru yang menggunakan Sistem Cahayaku adalah individu-individu yang menyumbangkan jiwa mereka sendiri untuk melahirkan generasi yang berguna dimasa akan datang. Andaikata mereka dikhianati atau di sihir bererti semakin berkuranglah para pelapis untuk membentuk generasi akan datang.

Untuk mengatasi permasalahan seperti ini, sejak akhir-akhir ini uncle menyelitkan satu sesi yang dinamakan "Rukyah-Noktah Kejahatan" untuk setiap pelajarnya yang hadir untuk berkursus. Inilah kata-katanya "biarlah kita ruangkan sedikit masa untuk satu sesi ringkas demi kebaikan, keselamatan dan kebahagian pada semua Pengusaha & guru."

Photo sesi khas"Sesi Noktah Kejahatan" yang diselitkan oleh kami untuk pengguna Sistem Cahayaku. Para pengrukyah dijemput oleh pihak Cahayaku dan mereka tidak dikenakan bayaran. "Sesi Noktah Kejahatan" adalah rukyah ringkas untuk para pelajar/pengusaha untuk mengesan diri sendiri sekiranya ada perbuatan khianat yang telah ditujukan oleh pihak tertentu terhadap diri, perniagaan atau famili mereka.

Penceramah Rukyah (juga dikenali dengan panggilan "alhapus 1&2") akan memberi maklumat ciri-ciri mangsa sihir sebelum memulakan rukyah. Biasanya dalam sesi rukyah, para pendengarnya akan menyedari kesan sihir sekiranya ada perbuatan khianat terhadap dirinya. Sekiranya anda adalah salah seorang yang terkena sihir, bolehlah anda berhubung dengan Puan Cahaya untuk mendapat bantuan lanjutan (seperti: no. tel (alhapus 1&2), CD (Pesanan kami: CD ini hanya boleh dipasang setelah anda membuat rawatan lanjutan sekiranya anda adalah mangsa sihir!) atau minyak wangi yang telah dirukyahkan oleh mereka). Janganlah biarkan dirimu menjadi mangsa sihir dan kami ingin berpesan, carilah orang-orang yang benar-benar untuk menolong kamu bukan para dukun atau ustaz "mata duitan!".

Friday, October 21, 2016

Terapan Moden?

Image result for handphone
My handphone!


Saya sudah tidak ingat, 20 atau 25 tahun yang lepas uncle tunjukkan telefon bimbit "sebesar lengan" & komputer "laptop"nya yang besar serta berat kepada saya tetapi katanya kelak benda-benda seperti ini akan menjadi salah satu element yang meruntuhkan rumahtangga (famili bonding). Jawapan yang saya berikan "tak mungkin!"

Kini kenyataannya terbukti apabila saya memerhatikan gelagat manusia zaman ini. Sibuk dengan SMS, whatsup (whatsApp), facebook dan entah apa-apa lagi tanpa mengira tempat dan keadaan. Sebenarnya cara kehidupan moden seperti ini akan memberi impak yang sangat mendalam kejiwa anak-anak yang sedang membesar kerana terikut-ikut dengan tingkahlaku ibubapa.

Cuba bayangkan, kalau sehari suntuk ibu atau bapa sibuk melayani aplikasi (handphone) tanpa memberi atau melayani atau berbual-bual dengan ahli keluarganya sendiri, sedangkan anak-anak mereka sedang membesar atau masih kecil apalah yang akan terjadi pada institusi keluargaan nanti. Cuba perhatikan tingkahlaku orang-orang yang sedang berada disekeliling anda, tidak kira di kedai makan, Malls (shopping complex), perhentian bas, dalam bas malah semasa sedang memandu kenderaan, atau ketika menunggu isyarat lampu hijau. Paling memeningkan kepala pemandu kenderaan dan mat-mat yang sedang menunggang moto dalam masa yang sama sibuk berSMS atau ber-WhatsApp.

Sebenarnya berapa ramaikah ibubapa yang menyedari bahawa tingkahlaku seperti ini akan membawa padah dalam institusi famili. Inikah yang dikatakan ERA DIDIKAN MODEN? Dua hari lepas saya cuba amat-amati kenyataan uncle; kedai makan atau ketika menunggu "traffic light", ibubapa malah anak-anak mereka sendiri yang remaja sibuk dengan handphone-nya ber-FB, ber-whatsApp, ber-SMS atau menonton video sedangkan yang kecil tidak dilayani! Adakah famili bonding itu setakat memberi makan, minum dan menyediakan tempat tidur sahaja? Paling aneh sekiranya guru-guru yang sedang mengajar anak muridnya buat perkara yang sama. STOP TEXTING!

Inilah kesannya sekiranya tingkahlaku yang tidak di ingini diterapkan kepada anak-anak anda! (Klip video dibawah). Cuba fikir-fikirkanlah demi kebaikan famili anda! Adakah masa anak-anak yang sedang membesar, anda pula sibukkan diri dengan gadget?

*p/s: Pesan uncle pada anak-anaknya: "Kalau suka sangat henfon tu... bawa aje masuk kubur!" Hehehe...mahukah anda bawanya?

Friday, September 23, 2016

Memori

Demi masa! Sesungguh manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan bersabar. - Petikan terjemahan dari Al-Quran, Surah Al-'Asr

Hari ini akan berlalu seperti hari semalam. Setiap saat pasti ada aktiviti yang kita sedari atau tidak. Masa yang berlalu tidak mungkin akan berulang lagi dalam lain perkataan setiap saat yang berdetik menjadi memori yang berkemungkinan dipenuhi dengan suka atau duka.

Memori kadang-kala membuat kita tertawa, tersenyum sendirian dan tidak kurang pula yang akan membuat kita menangis. Ada juga memori yang membuat kita ingin melalui sekali lagi dan ada juga yang tidak mahu kita kenangkan.

Blog ini telah lama tidak di-update di sebabkan terlupa kata-laluan (password). Keupayaan mengingatkan password terganggu !! Kenapa jadi sedemikian? Jawabannya sebab saya terlalu sibuk menyelesaikan hal-hal yang berada dipersekitaran saya berkaitan dengan mereka-mereka yang datang meminta pertolongan kepada saya dan kesibukan menguruskan hal-hal berkaitan dengan masa depan anak-anak. A coin has 2 faces! Which one you prefer? Surah Al-'Asr telah memberi peringatan pada kita tetapi yang mana satukah yang dikategorikan dengan istilah "dunia oh dunia"? Pesanan orang beragama: Akhirat itu lebih kekal. Jom kita berdo'a "Ya Allah yang membolak-balikkan hati, teguhkanlah hati kami di atas ketaatan".

Apabila usia ditelan masa jadilah kita ini tua! Memori semakin lemah dan akhirnya jadilah kita sebagai pelupa! Tahap pelupa akan mengudang lebih banyak permasalahan dan yang akan berakhir dengan "overloaded stress" yang berakhir dengan nyanyok!

Dewasa ini masih terdapat pelajar-pelajar yang masih belum mencapai tahap yang memuaskan dalam permasalahan 3M. AMARAN: Kesibukan harian kehidupan kita selalunya akan membuatkan kita jadi pelupa. Bagaimanakah pula sekiranya ibubapa yang terlalu sibuk mengejar dunia sedangkan anak-anak mereka masih tidak boleh membaca, mengeja dan menulis dengan betul..?? aduhai, masa tidak akan menunggu mereka dan mereka menjadi tua tanpa ilmu, kesian si anak yang menjadi mangsa kesibukan ibubapa.

Cuba fikirkan permasalah ini, adakah harta-benda yang lebih berfaedah untuk anak-anak berbanding ilmu?


Pilihan adalah sesuatu yang sangat mustahak ! Perhatikan tingkah-laku Omer (ex-assistant Uncle) yang kini berada di Kota Thaif, 65km dari Kota Mekah, Arab Saudi.

Tuesday, March 22, 2016

Family Bonding (Ikatan famili)

Oooh yes! (click "Oooh yes" for video)

Kini semakin ramai kalangan ibubapa yang ingin mengikuti kursus atau beli buku Cahayaku untuk mengajar anak sendiri tanpa tahu konsikuansinya. Sebenarnya Cahayaku telah berulang-kali membuat kajian dengan teliti mengenainya yang melibatkan bangsa serta kedudukan famili. Pihak Cahayaku sangat menyayangi serta mengambil berat tentang awalan perkembangan anak-anak apabila mereka mula belajar membaca dengan tidak merosak pertumbuhan jiwanya. Sekiranya rosak jiwa generasi ini, maka parahlah negara, bangsa, generasi dan agama. Anak-anak ibarat kain putih, janganlah dirosakkan kelak kamu akan menyesal.

Ikatan famili (family bonding) adalah sesuatu yang sangat mustahak dalam perkembangan diri anak-anak semasa usia diperingkat awal. Sekiranya ikatan famili ini rosak, maka berakar-umbilah gejala-gejala yang tidak diingini akan menyusul dalam diri anak-anak itu. Kalau sudah parah sangatlah sukar untuk memulihkannya.

Soalan ini untuk ibubapa dan cubalah jawab secara jujur:
  • Tanduk: Berapa lamakah kamu sanggup berada disisi anak untuk mengajar perkara yang sama sebelum keluar "tanduk"?
  • Eh bukan genetik aku: Sanggupkah kamu memberi jawapan yang sama berulang-kali dalam jangka waktu yang pendek; contohnya setiap 5 minit anak itu bertanya lagi perkara yang sama? 10, 20, 50 atau 100 kali? Kamu diLARANG mengeluarkan perkataan-perkataan yang membuat mereka "terkedu"; contohnya: "kan mak dah ajar", walaupun dengan intonasi lembut. Situasi begini bagi guru-guru Cahayaku adalah sesuatu yang lumrah dan mereka sangat memahami limitasi pengertian yang dimaksudkan antara hak pelajar / hak pengajar.
  • Sabar ler: Sekiranya kamu telah mengajar 100 kali cara untuk membunyikan "LA" dengan "NA" tetapi anak anak masih bercelaru, bagaimana emosimu? Sekiranya setelah berminggu dan saban hari anda mengajarnya tetapi masih juga bercelaru, bagaimanakah pula agaknya tingkah-lakumu? Kenalah sabar, sabar dan sabar, jangan "terkeluar tanduk" Hehehe....
  • Ketam business: Larangan keras: Sistem Cahayaku tidak membenarkan pengajarnya menyentuh (body contact), contohnya: "ketam business" a.k.a cubit, ekspresi muka, mata, bibir, pergerakan badan atau meninggikan suara (intonasi) atau perkataan-perkataan yang melukai hati anak-anak atau provokasi diperingkat awalan belajar membaca kecuali pelajar special tetapi dengan sentuhan yang "lembut" (untuk perkenalkan /perjelaskan persoalan yang sedang diajar kepada pelajar ketika itu)!
  • Hospital: Agaknya berapa ramaikah ibubapa yang sanggup melakukannya setelah satu bulan mengajar kaitan bentuk abjad dengan bunyiannya tetapi anak masih gagal untuk menguasainya? ih, ih, ih sakitlah jantung aku!
  • 1000 satu malam punya cerita: Setiap kali ibubapa mahu mengajar, anak-anak memberi alasan; contohnya: lapar, hendak ketandas, mengantuk, pening, deman dan pelbagai lagi, bagaimanakah pula agaknya aksi kamu?
  • Sebatang karah: Tempat anak-anak membesar ialah dirumah didalam kalangan keluarganya sendiri. Kalau didalam proses pembelajaran ini hati anak sudah luka, dimanakah tempat dia untuk mengadu? Apakah akibat dan konsikuennya kalau hati anak sentiasa luka? Sanggupkah melihat anak mengasingkan diri? Guru bersama dengan pelajar hanya beberapa jam sahaja dalam satu hari tetapi keadaan ini tidak harus berlaku dalam sesuatu famili.
Perkara yang dinyatakan diatas itu adalah sebahagian kecil sahaja! Sekiranya perbuatan yang tidak diingini sering-kali berlaku maka jadilah..... (baru saya cipta sebab dah lupa perpatah lama): "kepala yang keras pun kalau selalu dijentik, akhirnya akan pecah jua. Sekali lagi diingatkan jiwa anak-anak bagaikan kain yang putih!". Fikir-fikirkanlah maksud perpatah baru saya itu... hehehe.

Guru-guru Cahayaku dapat melakukannya dengan baik sebab mereka telah diberitahu, malahan telah dilatih (secara praktikal) untuk memahami sukatan EQ  & IQ perkembangan jiwa kanak-kanak serta kaitan profesional mereka malahan mereka diberi penerangan panjang-lebar untuk memahami erti hak anak orang lain dengan hak anak sendiri. Sekiranya mereka masih melakukannya juga bererti mereka telah menyalahi amanah, ikhlas, fatanah, Sistem Cahayaku, mengzalim diri sendiri, pelajar serta ibubapa dan generasi yang akan datang. Malahan ramai guru-guru Cahayaku sendiri minta guru-guru Cahayaku yang lain untuk mengajar anak mereka kerana mereka benar-benar memahami istilah "terlebih ubat akan mati dan kalau terkurang sukatan tidak akan sembuh". 

Cara terbaik untuk ibubapa mepercepatkan anak-anak mereka membaca:
  • Paling MUSTAHAK: Pastikan anak diajar oleh guru-guru yang telah mengikuti Kursus Cahayaku. Anda ada hak untuk melihat sijil kehadiran kursus guru tersebut (yang bakal mengajar anak anda).
  • Pastikan buku sentiasa berada pada anak dan bukan ditadika. Wahai ibubapa, kalau hendak anak belajar pastikanlah buku dijaga oleh anak-anak dan setiasa dibawa ketadika. Kes buku rosak, hilang, terlupa bawa ketidaka adalah persoalan lazim yang diterima oleh pihak tadika. Perkara seperti ini akan memberi masalah kepada pengajar malah ianya melambatkan proses pembelajaran anak itu sendiri.
  • Ajar secara iqra sahaja JANGAN sebut nama abjad. JANGAN ajar secara membatang. Kebiasaannya guru akan membuat catitan panduan pada mukasurat atau tanya pada guru tersebut bagaimana cara yang dimaksudkan. JANGAN cuba-cuba buat andaian cara mengajar dirumah.
  • Ajar tidak lebih daripada 5 minit dan sekiranya 5 minit terlalu lama untuk anda (dikuatiri terkeluar "tanduk"), kurangkan. 4, 3, 2 atau 1 minit... hmm fikir-fikirkan sendiri sekiranya 1 minit pun masih "naik angin!".
  • Pastikan dipermukaan mukasurat buku anak catatan guru.
  • Sekiranya anda menunjuk "la" dan tiada jawapan daripada anak dalam masa 3 saat, sebutkan bunyiannya. JANGAN tunggu atau memaksa dia mencubanya!
  • Ajar baris atas saja: Contoh: "la le li lo lu" sahaja. JANGAN ajar perkataan yang berada dibawah! Contohnya: "lama", "lalu" atau "uli".
  • Pada kebiasaannya pelajar yang telah belajar sampai/melepasi abjad "S" atau keatas, dia akan ingin tahu bunyian abjad-abjad yang lain, contohnya: "JA" atau "KA" atau apa sahaja, tolong beri jawapannya walaupun catitan guru masih dimukasurat "S". Sebelum pada abjad "S"... Jangan cuba-cuba sebab jawapan anda akan memberi kesan kecelaruan/bebanan pada anak.
  • Sekiranya anak belum tamat buku 1 atau 2, JANGAN suruh anak eja secara membatang kerana anda akan merosakkan teknik visualisasi yang sedang diterapkan pada anak. Hanya guru mereka sahaja yang tahu bila hendak perkenalkan cara ini.
  • Pastikan anda luangkan masa untuk mengajar anak setiap hari seperti contoh yang telah diberikan diatas (salah-satu cara untuk mewujudkan family bonding). Sekiranya anda mahu anak cepat membaca, anda boleh ajar dalam satu hari beberapa kali seperti yang telah dinyatakan. Pesanan kami: Setiap sessi tidak lebih daripada 5 minit.
  • Sekiranya anak anda dalam kategori "slow", jangan "ponteng kelas". Ponteng kelas, akan memberi bebanan EQ kepada anak / guru kerana mereka terpaksa diulang ajar oleh guru-guru.
  • PESANAN terakhir dari kami: Sistem Cahayaku telah melakukan ujian berulang-kali sebelum ianya dibukukan (buku hanyalah alat) yang meliputi setiap susunan abjad, susunan perkataan dan tatacara untuk mengajar dengan menggunakan buku-buku itu. Pihak kami percaya bahawa element-elemant ini yang sangat mustahak untuk perkembangan EQ & IQ awalan membaca serta jiwa anak-anak. Risikonya amat tinggi kalau jika tersalah mengajar.  
    Sekiranya anak-anak anda belajar Sistem Cahayaku dan ibubapa mengikuti apa yang telah diajurkan... In syaa Allah, anda akan dapat perhatikan pertukaran cara anak-anak berinteraksi. Kebiasaanya sesuatu yang mengkagumkan akan terselah dalam diri anak. Seandainya ingin melihat kejayaan yang telah dicapai oleh pelajar-pelajar Cahayaku... sila ikuti video dalam blog ini atau www.facebook.com/educahayaku.