Friday, August 19, 2011

Mencari Pengertian.


Salamku kepada semua blogger dan pembaca ... Aku datang lagi untuk bercerita ... Kali ini aku akan sambungkan sedikit lagi yang berkaitan dengan artikel yang telah ku tuliskan...

Semua kehidupan didunia ini mencari rezeki untuk hidup. Ada yang mencari rezeki untuk hidup dan ada yang hidup untuk mencari rezeki. Istilah apa yang mereka gunakan tidaklah menjadi masalah tetapi yang menjadi permasalahan ialah bagaimana seseorang itu menggunakan dirinya untuk mencapai objektifnya.

Ada dikalangan manusia lansung tidak hiraukan ugama dan undang-undang demi mencapai maksudnya. Binatang yang hidup di dunia ini pun masih ada undang-undang mereka yang tersendiri tetapi sayang sekali kerena manusia tidak tahu atau tidak mahu atau tidak ambil perduli untuk memahaminya. Kaum-kaum manusia seperti ini cubalah gunakan sedikit IQ-mu untuk mengkategorikan dirimu sendiri! Ada yang melanggar ugama tetapi mengikut lunas-lunas yang dibenarkan dalam undang-undang. Dan ada juga yang mengikut ugama tetapi melanggar undang-undang. Ada juga yang mengikut lunas ugama dan tidak melawan undang-undang.

Bila sebut pasal undang-undang, ia merangkumi persoalan etika perkerjaan, opis, perniagaan, pendidikan, perkumpulan manusia, organisasi, permainan "gaming" atau apa saja! Undang-undang yang direkacipta oleh manusia tidak akan selama-lama berdasar kepada lunas-lunas ugama sebab sifat manusia (sekumpulan manusia) ini tidak terlepas daripada sifat-sifat EQ (keakuan, materialistik, ego, perkauman dan lain-lain lagi) ketika mewujudkan undang-undang. Mereka akan berhujah menggunakan akal (IQ) untuk menetapkan sesuatu, kononnya untuk menjaga sentiviti semua manusia atau mungkin mereka menjaga "kerusi yang sedang mereka duduki?"

Sedangkan dalam ertikel aku yang lepas telah aku buktikan kekuatan IQ tidak mungkin dapat mengatasi EQ, cuba baca sekali lagi sekiranya ada masa yang terluang. Bukti yang terkukuh bahawa EQ lebih kuat daripada EQ ialah seperti percayaan kepada Tuhan. Tuhanlah yang mencipta segala-galanya dan apakah perkataan "Percaya" itu bukan milik EQ? Demi mengukuhkan lagi kepercayaan serta penghayatan ini kaum manusia menggunakan hujah-hujah IQ sebagai sokongan diatas kepercayaan itu. Adakah mana-mana ugama didalam dunia ini tidak menggunakan istilah sifat EQ iaitu "percaya" dalam keugamaan mereka?

Dalam kepercayaan ada juga kaum yang tersasar hinggakan menggunakan sifat-sifat negatif EQ yang membuatkan kaum muda lansung tidak mahu lagi kepada keugamaan atau kurang berugama! Jawapannya HANCURlah ugama, ROSAKlah moral, RUNTUHlah generasi, PUNAHlah negara!

Amatlah malang kaum muda seperti ini, mereka menggunakan hujah-hujah IQ sahaja untuk menunding jari diatas sifat-sifat EQ yang tersasar itu. Sekiranya benarlah IQ itu sebagai sesuatu yang lebih agung daripada EQ, mengapakah apabila melibatkan soal ketuhanan kita memerlukan percaya, keyakinan, rindu, kasih, takut, mengharap dan lain-lain yang setara dengannya? Mungkin kaum-kaum muda seperti ini tidak mengenal dan mengetahui perincian huraian sifat-sifat EQ (negatif & positif) dan juga dikalangan mereka tidak pernah menggunakan IQ ketahap yang lebih efektif. Tidak dapat dinafikan ada kaum terlalu "percaya" sehingga mencampur-aduk sifat-sifat negatif EQ kedalam kepercayaan mereka. Tetapi yang pasti mereka masih menggunakan EQ iaitu elemen yang terkuat yang ada pada diri manusia, sayang mereka tidak dapat menghuraikan antara sifat-sifat negatif dan positif!

Pada kaum muda yang tidak percaya kepada tuhanan, ingin aku bertanya padamu dengan menggunakan hujah-hujah IQ: "Dimanakah kamu sebelum wujud dirimu? Dan bagaimana jawapan kamu ketika kamu membaca teks yang tertulis ini... Adakah kamu wujud atau kamu tidak wujud? Adakah wujud-mu tanpa permulaan?" Mungkin cerita kelakar ini boleh memberi jawapan yang tepat untuk kaum-kaum seperti ini:

Cerita kelakar (sinis) pertama:


Robot Oh Robot.
  • Cuba bayangkan sebuah robot mendatangi anda dan mengatakan dia terjadi secara tiba-tiba. Tidak diperbuat daripada bahan-bahan logam, kayu, plastik atau apa-apa pun. Malah tidak dibuat atau dicipta atau dijelmakan dan tidak bermula dari sel, atom, nukleus atau apa saja tetapi dia wujud! Bagaimana pendapat anda? Adakah benar ia terjadi dengan sendiri?

Ada juga kaum-kaum seperti ini mengatakan bahawa kita terjadi dengan cara "semulajadi"! Kah..kah..kah..kah..kah!

Cerita kelakar (sinis) kedua:

Pelukis & Lukisan:
  • Tiga hari yang lepas terdapat sekeping kertas putih diatas meja tetapi di pagi ini terdapat satu lukisan yang tersangat indah telah dilukiskan di atas kertas itu. Lintasan pertama pada fikiran - akal (IQ) - kita sudah pasti ada seseorang yang telah melukiskannya. Fikirkan dengan teliti empat perkara yang diperkatakan dibawah ini.
1. Sekiranya pelukis itu tidak mahu melukiskannya adakah lukisan indah itu akan berada disitu?
2. Sekiranya pelukis itu tidak mempunyai ilmu (kepandaian) melukis dapat lukisan indah itu berada disitu?
3. Sekiranya pelukis itu tidak mempunyai kekuatan imaginasi dan kekuatan untuk memegang peralatan lukisan dapatkah lukisan itu berada disitu?
4. Sekiranya pelukis itu tidak hidup dapatkah lukisan itu berada disitu?

*** Adakah wujud semesta-raya ini dengan sendiri? Pernahkah kamu melihat bintang, bulan dan matahari? Janganlah butakan mata dan akalmu (IQ)! ***

Adakah kamu yakin sekarang ini bahawa “semulajadi” sebenarnya ialah sesuatu yang Maha Kuasa, Maha Berkendak, Maha Agung, Maha Berilmu, Maha Bijaksana, Maha Memulai, Maha Mencipta dan Maha Hidup? Siapakah Dia itu? Jawapannya: "Usahlah ditanya kerana tidak mungkin IQ-mu (alat yang telah diciptakan untukmu) untuk memikirkan akan DiriNya!"... hehehe ... Cubalah faham apakah maksud yang tertara dibawah ini:

Dari Ibn Abbas ra, dari Nabi saw sabdanya: "Fikirkanlah mengenai segala apa jua (yang diciptakan Allah), tetapi JANGANLAH kamu memikirkan tentang ZAT ALLAH.." (HR Abu Syeikh).

Dari Abu Dzar ra, dari Nabi saw, sabdanya: "Fikirkanlah mengenai segala makhluk Allah, dan JANGANLAH kamu memikirkan tentang ZAT ALLAH, kerana yang demikian menyebabkan kamu binasa (dalam kesesatan)." (HR Abu Syeikh)

Dari Ibn Umar r.a, dari Nabi saw sabdanya: "Fikirkanlah mengenai segala nikmat Allah dan pemberianNya dan JANGANLAH kamu memikirkan tentang ZAT ALLAH." (Abu Al-Sheik dan Al-tabrani).

P/s: Aku agak beruntung kerana dijemput sebagai tetamu "blog khas" yang telah ditulis oleh seseorang yang berfikiran seperti murabbi-ku dan banyak sumber-sumber daripada blog ini telah aku muatkan sebagai tatapan pembaca.

Sudah sampai masa untukku melangkah pergi dan maafkan aku andaikata coretanku melukai EQ-mu kerana seperti yang telah dinyatakan dalam coretan 
..... Dracer Musleh

Friday, August 12, 2011

JANGAN TERLEBIH SANTAN

Kasihnya ibu kepada anak tidak dapat dinilai dengan wang ringgit tetapi sanggupkah si anak menjadi tuan pada ibunya sendiri apabila besar nanti? 

Daripada Umar bin al-Khattab r.a. (dalam sebuah hadis yang panjang), …………kemudian Jibrail bertanya kepada RasululIah saw., "Maka khabarkan kepada ku tentang hari qiamat?". Lalu Nabi saw. menjawab, "Orang yang ditanya tiada lebih mengetahui daripada orang yang bertanya”. Maka Jibrail lalu berkata, "Kalau begitu cuba khabarkan kepada ku tanda-tandanya", maka Nabi saw. menjawab, "Bahawa hamba akan melahirkan tuannya dan engkau melihat orang berjalan tanpa kasut dan orang yang bertelanjang lagi miskin yang hanya mengembala kambing itu berlumba-lumba untuk membuat binaan".
(H.R. Muslim)
Ditadika setiap hari kami mendidik menggunakan Sistem Cahayaku untuk mengimbangi kesempurnaan EQ kemudian barulah IQ.  Tetapi waktunya terhad dari jam 7.30 sehingga 11.30 pagi. Bagaimanakah mereka ketika bersama famili sendiri?

Sudah bertahun-tahun saya mengajar di tadika dan bermacam gelagat telah saya temui dan lihat. Dari perangai anak sehinggalah kepada ibu-bapa, pakcik makcik, datuk nenek dan 'baby-sitter' itu sendiri. Adakalanya perangai-perangai mereka ini membuatkan saya rasa nak muntah dan naik muak kerana terlalu manjakan anak sehingga membawa banyak keburukan daripada kebaikan. Apalagi anak itu adalah anak tunggal, cucu tunggal, anak yang tereksiden dah tua baru dapat dan macam-macam lagi yang boleh menyumbang kepada permasalahan.

Adakalanya anak yang terlebih santan ini tidak boleh ditegur langsung. Permintaan ibu-bapa pula boleh menyebabkan kita separuh nak gila. Anak saya tidak boleh itu dan tidak boleh ini. Cikgu buat itu dan cikgu buat ini dimana dia telah membuatkan tangan cikgu-cikgu seolah-olah terikat untuk mendidik anaknya. Kerana banyaknya jangan dan jangan budak tadi seolah-olah menjadi bos ditadika dan dia pun mulalah mengada-ngada. Sebenarnya ibu-bapa sendiri tidak faham dengan tindakan mereka boleh membuatkan si anak lambat mencapai tahap kematangannya. Walaupun umur sudah enam tahun tetapi percakapan dan perangai seolah-olah anak-anak yang baru berumur tiga tahun.

Satu insiden dimana siibu yang masih mengendong anak yang berusia enam tahun seperti mengendong bayi yang baru lahir. Cuba anda bayangkan bagaimanakah perangai anak tersebut. Sudah pasti pertumbuhan EQ dan IQnya agak lambat jika dibandingkan dengan anak-anak lain. Anak yang dibesarkan oleh datuk atau nenek juga akan membawa kepada perbuatan dimana apa saja yang dia mahu mesti ditunaikan kerana datuk dan nenek tidak akan melarang kemahuan cucunya. Hanya segelintir sahaja nenek dan datuk yang mendidik cucu seperti mendidik anak-anak mereka seperti dahulu. Sebaliknya untuk cucu didikan sudah berubah kerana kasih sayang yang keterlaluan.

Apa yang ingin saya sampaikan disini ialah mendidik anak biarlah berpada-pada. Jangan terlalu manjakan anak. Semua orang sayangkan anak tetapi kalau dah TERLEBIH SANTAN akan membawa padah juga kepada kita. Kalau kita perlu merotan, rotanlah untuk mendidik dan janganlah sampai mencederakannya. Didalam Islam sendiri ada diterangkan cara yang sepatutnya untuk memukul anak.


Tuesday, August 9, 2011

Apakah Lama & Waktu?


wakakaka.. agaknya kucing ini berkata beruntungnya aku tiada IQ membuatkan hidupku lebih tenang. Tidak perlu berhujah untuk hari-hari yang akan datang.  "Born free as free as the wind blow".
Semasa tua semuanya dah "season". Inilah hujah-hujah IQ!  Beginikah hidupku?... Apakah esok aku masih boleh hidup, makan dan berwang? Dimanakah silapnya didikan ku didalam pembentukan EQ terhadap anak-anak sehingga aku tersadai disini?
Bagaimana agaknya kalau kita sudah tua dan tempat penginapan pun sudah lama, sedangkan keupayaan pun sudah tiada! Apakah diri kita tidak diburu oleh nilai-nilai EQ yang negatif ketika ini?
Tidak mungkin dunia ini tidak dipenuhi oleh manusia. Hidup itu sendiri bererti "perjuangan"! Bagaimana agaknya mereka yang tiada berilmu boleh hidup dengan tenang? Kasihi anak-anakmu dan bekalkanlah mereka dengan ilmu! 
Ilmu itu banyak. Jangan penuhkan dirimu dengan ilmu duniawi semata-mata kerana setiap kehidupan akan menemui mati. Itu satu kepastian! Ilmu akhirat memerlukan kesempurnaan EQ.

Saturday, August 6, 2011

sistem yang betoi atau betul?

Sehari sebelum puasa aku telah berbual-bual dengan satu perkumpulan yang boleh dikatakan sebagai "manusia". Didalam perbualan itu terkeluarlah isu-isu pendidikan mengenai sistem awalan pendidikan. Perbincangan ini agak tegang kerana salah seorang daripada "manusia" ini telah persoalkan bahawa EQ dan IQ tidak ada kena-mengena dalam kehidupan hariannya.

Katanya hidup ini ialah "WYSIWYG"...hehehe... dia menggunakan istilah komputer untuk menyamakan awalan pendidikan dan kehidupan! "WYSIWYG" ertinya seperti berikut (dalam bahasa computer) "Relating to or being a word processing system that prints the text exactly as it appears on the computer screen". Dia menghuraikannya panjang lebar sehingga sampai melibatkan soal kepercayaan dalam keugamaan.

Rupa-rupanya si"badut" ini telah membaca artikel yang aku tulis dalam blog ini... hehehe ... dan dia rupanya tidak pernah mengkaji dirinya sendiri atau mana-mana ugama pun! Hidupnya bagaikan "binatang" yang berupa manusia. Dalam perkataan lain dia tidak percaya kepada Tuhan atau "terlupa" pada Tuhan! Punah-ranah, jangalah cuba nak ikut style atheis! Inikah yang dikatakan kaum-kaum moden ke? Wahai kaum-kaum moden JANGAN ikut cara si"badut" ini, ya!

Al-Quran: Surah 51 Adh-Dhariyat: 56


  • Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.
  • And I (Allah) created not the jinns and humans except they should worship Me (Alone).
Baginya coretanku yang bertajuk Pemburu atau diburu... sangat menyakitkan hatinya! Hehehe .... Hari itu sungguh "geli hatiku" dibuatnya dan aku ketawa terbahak-bahak kerana melihat lagaknya yang berkuntau dengan kata-kata yang tidak terkawal. Hanya mereka yang makan cili akan merasa pedas! Kalaulah dia tahu yang itu adalah coretanku... sudah lama aku menjadi "budu" ataupun "belacan"... Hmmm, manusia oh manusia... Bukannya aku takut untuk berhujah dengannya tetapi menghabiskan masaku!

Mungkin akal kaum-kaum ini tersimpul kot! Contoh dibawah ini mungkin senang untuk memahaminya. Perhatikan 2 model kereta dibawah ini.
Kereta hitam atau Estima
(sorry, I don't have permission to load this photo but I have no choice)

Sekiranya kita hendak pergi ke Johor dan kita naiki "kereta hitam" dan dilain waktu kita naik kereta "Estima" adakah bentuk badan kita akan bertukar atau hanya bentuk kenderaan saja bertukar? Sudah tentulah kita tetap kita, hanya bentuk kenderaan sahaja yang bertukar! Dalam lain perkataan hanya "alat" yang dikenali sebagai kereta sahaja yang bertukar untuk kita menuju ke destinasi kita!

Alat ialah sesuatu yang boleh kita kawal mengikut sesuka hati kita! Kalaulah kita hendak belok kekiri atau kekanan, adakah kereta itu belok dengan sendiri atau pemandu yang mengawalnya? Persoalan yang sama juga antara kita dengan tangan! Sekiranya kita hendak mengambil pensil, kita boleh menggunakan tangan kanan atau kiri sebab tangan kita adalah "alat fisikal" kita! Kita yang mengawalnya bukannya tangan bergerak sendiri yang mengawal kita! Badan fisikal bagi mereka yang mengenali diri akan mengatakan ianyahanya sebagai alat sahaja! Cubalah faham!


Al-Quran Surah 54 Al-Qamar ayat 49.
  • Sesungguhnya Kami menciptakan tiap-tiap sesuatu menurut takdir(yang telah ditentukan).
  • Verily, We have created all things with Qadar (Divine Preordainments of all things before their creation as written in the Book of Decrees Al-Lauh Al-Mahfuz).

Al-Quran Surah 91 Ash-Syam ayat 7-8.
  • Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya(dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya)
  • Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan dan yang membawanya kepada bertakwa;
  • By Nafs (Adam or a person or a soul), and Him Who perfected him in proportion
  • Then He showed him what is wrong for him and what is right for him.
Begitu juga diri sebenar kita memiliki EQ (Emotional Quality) dan IQ (Inteligence Quality) dan kedua-duanya adalah alat belaka. Sekiranya seorang gila (rosak IQ) tetapi dia tetap boleh berjalan dan buat apa saja yang dia sukai! Hanya alat yang dinama IQ sahaja yang rosak sedangkan EQ masih boleh digunakan untuk mengawal badan fisikalnya! IQ ialah alat bagi diri!

Apabila kita bercakap tentang EQ bererti kita berbincang mengenai ciri-ciri seperti marah, sedih, benci, sayang dan lain-lain yang tidak dimiliki oleh IQ. Perhatikan seorang kanak-kanak ketika dia sedih sudah pasti dia akan menangis dan ketika dia gembira sudah pasti pula dia akan ketawa. Dalam lain perkataan dia menggunakan EQ untuk menangis atau ketawa. Sifat-sifat ini sentiasa menghiasi diri, dalam lain perkata EQ boleh digunakan bagi mereka yang tahu bagaimana untuk menggunakannya! EQ itu adalah alat juga seperti IQ! Seperti yang telah kita ketahui bahawa kanak-kanak masih belum sempurna IQ tetapi EQ sudah mula berfungsi ketika didalam kandungan ibu! Awalan pendidikan kita harus menggunakan kecemerlangan EQ seperti yang telah disarankan oleh pihak Sistem Cahayaku! Hanya dengan mengimbangi EQ yang positif sahaja yang akan membuatkan/menghasilkan/membuahkan kejayaan!

Sebenarnya IQ dan EQ adalah alat sahaja. Cuma kaum-kaum yang sekategori si"badut" ini sahaja yang lupa pada dirinya sendiri! Diri sebenar (True self) tidak pernah terjadi dengan sendiri kecuali Allah swt yang menjadikannya. Mungkin cerita dibawah ini baik untuk kaum-kaum seperti si"badut" ini untuk memikirkannya. Kaum-kaum seperti ini susah hendak diajar dengan cara lain kecuali dengan menggunakan hujah IQ sahaja!

Robot Oh Robot.
  • Cuba bayangkan sebuah robot mendatangi anda dan mengatakan dia terjadi secara tiba-tiba. Tidak diperbuat daripada bahan-bahan logam, kayu, plastik atau apa-apa pun. Malah tidak dibuat atau dicipta atau dijelmakan dan tidak bermula dari sel, atom, nukleus atau apa saja tetapi dia wujud! Bagaimana pendapat anda? Adakah benar ia terjadi dengan sendiri? Disini soal keugamaan JANGAN dipertikaikan dengan menggunakan kaedah akal (IQ) kerana ianya sangat terbatas!
Kalau zaman sekarang kita menggunakan kenderaan (seperti kereta, bas dan lain-lain) tetapi zaman dulu manusia menggunakan kuda, lembu dan sebagainya sebagai kenderaan untuk menuju kedestinasi. Semua kenderaan itu adalah alat semata-mata! Sesiapa yang tidak dapat mengawal "alat" kepunyaannya ibaratkan kenderaan memandu kita... sama jugaseperti kuda atau lembu menunggang kamu bukan kamu yang menunggangnya... macamlah si"badut" tu!


Hahaha... “AKU DRACER MUSLEH” ... maafkanlah diriku.. kalau kau inginkan penjelasan dariku mengenai coretan... maafkan aku sekali lagi
.....Drace Musleh

Friday, August 5, 2011

Haikal

Haikal, adalah satu nama yang sangat digeruni di tadika saya. Nama Haikal ini sangat popular kerana pada kebiasaannya nama ini akan membuatkan ramai guru-guru di tadika hampir menangis ketika mengajar mereka. Tidak kurang pula guru-guru yang akan "naik hantu" atau "hilang kesabaran" tetapi tidak untuk saya atau suami saya. Hanya yang saya boleh katakan kebiasaannya pelajar yang bernama Haikal selalunya "terlebih dalam banyak persoalan". Nantikan cerita saya yang berkisar tentang anak-anak yang sudah TERLEBIH SANTAN......tunggu!!!!

Ketika saya dijemput sebagai Perunding Khas untuk program Linus di Sekolah Rendah Kebangsaan Kampung Baru, ada dua orang pelajar yang bernama "Haikal". Seorang Haikal telah "hilang" daripada program ini kerana ....... seperti yang telah diterangkan diatas! Hanya tinggal Haikal ini yang masih setia bersama-sama kami. Kalau yang ini cikgu sekolah mengatakan dia adalah seorang pelajar tegar didalam penguasaan 3M. Memang susah untuk di ajar. Kami difahamkan bahawa ibunya juga tahu akan permasalahan anak ini. Lebih teruk dari lembam tetapi tidak bagi kami kerana senjata yang ada pada kami sudah cukup mantap untuk mengasah anak-anak yang sedemikian. Senjata guru yang kami gunakan sudah pasti teknik CAHAYAKU. Kenyataannya dia sudah KETAGIH membaca kerana asyik dia...dia...dan dia lagi.

Di dalam program ini saya ditemani oleh suami tersayang dan dia juga merupakan seorang penyelidik untuk Sistem Cahayaku. Baginya semua pelajar yang bermasalah adalah sesuatu yang amat dinanti-nantikan. Perpatahnya: "Pelajar yang bermasalah adalah "guru" bagi dirinya untuk memahami kesukaran kanak-kanak mengadaptasikan diri dengan 3M. 

Program membaca yang sedang kami jalankan ini sebenarnya kurang daripada dua setengah bulan tetapi telah membuahkan hasil dimana hampir 100 peratus daripada kanak-kanak ini sudah boleh membaca. Kalau yang tidak boleh adalah kerana masalah diri sendiri, buku hilang, selalu tidak datang ke kelas dan sikap ibu-bapa mereka. Peliknya ada diantara pelajar ini bila dah habis buku 1 tidak datang lagi untuk buku 2. Bila di tanya kenapa dan jawapan si anak ibu tidak bagi datang kerana sudah pandai. Dahlah buku percuma, yuran percuma cuma yang kita minta hadirkan anak sahaja untuk ke kelas itu pun menjadi masalah. Kadang-kadang saya menjadi bingung dengan masyarakat kita sekarang ni. Bukannya bertambah maju malah semakin mundur dari semua aspek.

Untuk pelajar saya yang ini memang agak istimewa kerana dari pandangan luaran sudah menunjukkan sikap dia dan masalah yang ada di dalam diri dia. Saya suka padanya kerana ketekunannya dan kerajinannya datang kekelas membuatkan saya sayang padanya.


Cakap jangan sebarang cakap, ya! Hati-hati kalau bercakap, ok!
"What? Do you think I can't read? Look at my hand!"  (P/s: Kalau nak lihat teks bacaannya "double click" untuk membesarkan gambar)
Aku dah kata.. Cakap jangan sebarang cakap.. Ini diftong lah... ingat senang ke?