Sunday, September 15, 2013

Wajarkah..............?


Cahayaku adalah satu sistem yang sangat mudah untuk dikuasai. Hasil dari usaha yang kami lakukan disebuah sekolah rendah, dalam jangkamasa 2 minggu ada diantara para pelajar ini boleh membaca suratkhabar dan mengeja. Mereka adalah para pelajar yang tidak dapat menguasai kemahiran membaca. Dari tahun 1 - 6.


Setelah mereka diuji dengan ujian LINUS, kami diberitahu bahawa ada peningkatan dimana diantara para pelajar yang mengikuti kelas cahayaku hanya 3 orang sahaja yang gagal ujian tersebut. Ini adalah kerana mereka tidak menghadiri kelas cahayaku seperti yang telah ditetapkan dan buku hilang. Sebelum ini yang menduduki ujian LINUS adalah seramai 30+ pelajar ke semuanya.

Sekiranya cahayaku diserapkan di sekolah rendah dan menengah, saya yakin masalah membaca dikalangan para pelajar boleh diatasi dan matlamat SIFAR BUTA HURUF bagi tahun 2020 akan terlaksana.

Dari temubual yang kami lakukan dikalangan para2 guru samada di sekolah rendah atau menengah, masih ramai lagi para pelajar yang tercicir. Setiap tahun para pelajar yang berumur 6 tahun dari tabika akan ke sekolah rendah. Bayangkan berapa ramai pelajar tadika yang kita ada sekarang ni. Berapa ramai kah diantara mereka yang boleh membaca? Anda fikir2kan lah.

Kami telah berusaha untuk menerapkan cahayaku di kelas2 pemulihan di sekolah2 rendah. Surat sokongan telah kami perolehi dari sektor yang berkenaan. Malangnya usaha kami terbantut kerana kami tidak diberi peluang untuk membuat pembentangan. Dalam blog Cahayaku (Appreciation & Testimonial) Ada surat sokongan dari kurikulum juga. Testimoni2 dari ibubapa dan guru2 juga sudah membuktikan kejayaan cahayaku. Video2 dari Tabika Perpaduan juga telah membuktikan cahayaku mampu menyelesaikan masalah membaca untuk BM dan BI.

Niat saya untuk menyelesaikan masalah PEMULIHAN tidak tercapai. Ini adalah kerana baru2 ini kami tidak diberi peluang langsung untuk membentangkannya. Malangnya penilaian telah dilakukan TANPA PEMBENTANGAN. Adakah ini wajar?

Kepada ibubapa atau guru2 yang ingin cahayaku diserapkan di sekolah rendah dan menengah untuk mengatasi masalah kemahiran membaca dikalangan para pelajar bolehlah menyuarakan hasrat anda kepada pihak yang berkenaan.


Aduhai........


Status Update
By Chahaya Abdul Manan

ContactSTATISTIK

Bilangan Sekolah
RendahMenengahJumlah
7,7442,34710,091
Bilangan Murid (Enrolmen)
 LelakiPerempuan
Prasekolah97,29594,877
Rendah1,410,9251,332,064
Menengah1,145,7181,174,569
Jumlah2,653,9382,601,510
Jumlah Keseluruhan:5,255,448
Bilangan Guru
 LelakiPerempuan
Rendah72,162165,330
Menengah55,433122,379
Jumlah127,595287,709
Jumlah Keseluruhan:415,304

Data seperti pada 30 Jun 2013


Ini adalah statistik yang diambil Dari Portal Rasmi - Kementerian Pelajaran Malaysia. Andai kata 10 peratus sahaja yang tidak boleh membaca berapakah jumlahnya. Pelajar pra sekolah shj berjumlah 192,172 orang. Feed back dari guru2 pra sek dan ibubapa masih ramai lagi yg berumur 6 tahun tidak boleh membaca.

Bagaimana pula dgn KEMAS dan TADIKA SWASTA?

Sekiranya masalah ini tidak ditangani secepat mungkin makin lama makin ramai lagi pelajar yang tercicir. Setiap tahun akan bertambah dan terus bertambah. 

Siapakah yang ingin di salahkan? Sekolah? Ibubapa? Kementerian? Pelajar? Guru? Atau kaedah bacaan yang sedia ada. Sedangkan pelajar sekiranya ia diberikan satu sistem yang tepat masalah ini boleh di kurangkan. Mungkin kita tidak boleh selesaikannya 100 peratus kerana masalah persekitaran dan diri juga perlu diambil kira, sekurang2nya dapat mengurangkan jumlah pelajar yang tercicir.

Wednesday, September 4, 2013

Ooh brochure.

Baru-baru ini saya telah meminta uncle untuk membuat "brochure Cahayaku". Hari demi hari brochure yang diharapkan tak menjadi! Bukannya brochure yang tak menjadi tapi uncle... hmm, entah apa-apa yang dibuatnya. Sibuk memanjang, letih dan ada saja alasannya. 

Sebenarnya dia tak suka nak buat sebab mengikut pendapatnya brochure adalah sesuatu yang memerlukan daya kreativiti hasil gabungan EQ dan IQ yang unik supaya boleh menarik perhatian orang yang melihatnya. Akhir sekali inilah hasilnya.


Double click untuk besarkannya.