Sunday, April 3, 2011

Janjiku mengenai "Cerita ciri-ciri EQ "special kids""

Sekali lagi langkah terbawa kesini dan seperti yang telah dijanjikan didalam article-ku yang lalu. Textnya: "Insyaallah aku (dari pengalaman) akan bercerita ciri-ciri EQ "special kids""

Satu ketika dahulu aku telah bertemu dengan kawanku yang berada diK.L. Lama kami berbual mesra dan akhirnya terkeluarlah cerita mengenai anaknya yang masih belum boleh membaca walaupun sudah bersekolah di tahun 3. Dari wajahnya, kelihatan dengan jelas akan perasaan yang terganggu oleh keadaan anaknya itu.

Rungutanya terlalu banyak mengenai masa, tenaga dan wang ringgit yang telah dibelanjakan untuk anaknya dari taska, tadika hingga sekolah, termasuklah dengan kelas (special) tuisyen (tak ingin aku muatkan disini!). Dia menyatakan sudah bermacam ragam kaedah telah diperkenalkan untuk anaknya tetapi semuanya hampa dan kecundang untuk memulihkan anaknya. Akhirnya timbul rasa belas-kasihan aku terhadapnya.

Aku cadangkan sistem cahayaku untuk anaknya tetapi dia berkata bahawa sistem ini tidak mungkin dan tidak akan dapat memulihkan permasaalah yang dihadapi oleh anaknya sebab kebanyakan daripada pengajar-pengajar yang telah mengajar anaknya mengatakan bahawa sistem cahayaku "TIDAK BAGUS" (hmm adat orang berniaga.. mengutuk, dengki dan khianat atau istilah lainnya "PHD". Bila agaknya warga M'sia hendak maju). Aku tersenyum lebar and ketawa tak henti-henti buat seketika yang membuatkan dia agak kebingungan dan tersindir.

Untuk menenangkan keadaan aku ingin melihat anaknya. Malam itu aku kerumah dia dan berbual dengan anaknya. Dari perbualan itu aku dapati dia (si anak) dapat respond persoalan yang dikemukakan dengan baik! Lantas aku mengambil beberapa helai kertas kosong lalu menulis dan kemudia aku menyuruh si anak menyalin semula (menulis berdasarkan apa yang dia ingat) iaitu angka 2, 5, 7 dan 9. Dan untuk abjad pula s, b, d, p dan q.

Omak oi, bebudak ni tulis hampir kesemuanya terbalik...hehehe.. Rupanya si anak ini disleksia! Patutlah susah dia hendak membaca dengan sistem / kaedah "kuno!" Aku bertanya kepada si ayah "Kenapalah menyiksa anak yang hendak membaca dengan nama-nama abjad dengan logik gabungan yang aneh dan terlalu banyak! Adakah kita membaca memerlukan nama abjad ATAU mengenali bentuk abjad?"

Tahukah kamu bahawa si disleksia ini tidak tahu arah kiri dan kanan! Bagaimanakah para disleksia hendak membezakan antara bentuk abjad "b, d, p dan q"! Adakah mereka ini bodoh? Jawabannya TIDAK! Cuba cari di internet mengenai orang-orang disleksia yang telah berjaya, mungkin kamu termalu agaknya bila berdepan dengan komputer yang menggunakan perisian "window" atau bila berdepan dengan formulae MC2!

Si ayah termenung dan akhirnya bertanya dimanakah sistem cahayaku ini boleh di dapati?. Aku suruh dia surf "www.cahayku.com.my" cari lokasi cahayaku dan yang terdekat ialah di BANDAR TUN HUSSIN ONN, Cheras.

Pada pagi itu aku turut bersama-sama mereka untuk menghantar si anak kepusat pembelajaran sistem cahayaku. Alangkah terkejutnya aku (Pepatah orang Johor "terkejut beruk") bahawa disitu Pn Chahaya sendiri yang mengajarnya! Pn Chahaya tidak mengenali diriku tapi aku mengenali dia! Diam, diam aku menyelinap masuk dan perhatikan para pelajar yang mendatangi tempat itu.

Oh my God! I don't believe my eyes! Purata lebih daripad 60% adalah kanak-kanak special di sini dan dapat kita kenali mereka dengan jelas dan senang seperti tapak tangan, jari (tangan & kaki), mata dan lain-lain lagi (ah, aku tak ingin bercerita, nanti ramai pula blogger yang jadi doktor! Kalau nak tahu carilah doktor pakar kanak-kanak dan tanyalah pada mereka sendiri!).

Aku berbual-bual dengan ibu-bapa yang menghantar anak mereka kesitu dan dari info yang aku perolehi bahawa mereka sememangnya telah tahu bahawa anak-anak mereka bermasaalah yang telah disahkan oleh doktor pakar. Ada dikalangan ibu-bapa yang menghantarnya sebab telah dinasihat oleh doktor HUKM.

Aku menghampiri mereka (para pelajar) dan bertanyakan mengenai pembacaan mereka. Sungguh menarik dan menakjubkan! Setelah 1 jam anak kawanku itu keluar lantas aku dengan diperhatikan oleh ayahnya, aku menanyakan bunyian abjad untuk "a, e, i, o dan u" diftong dan gabungan ma dan seterusnya. Dengan tenang, senang dan penuh yakin dia membunyikannya sedangkan sebelum ini dia agak bercelaru! Ayahnya tersenyum tanda keriangan!

Aku berbisik pada kawanku, "Tahukah kamu siapakah yang mengajar anakmu itu?" Jawabnya pendek "Tidak". Puff, jelasku: "Dia ialah Pn. Chahaya Abdul Manan, pengubah, pereka konsep dan penulis buku Cahayaku! Your son got 1st hand, dude!" Sekiranya blogger atau pembaca yang tinggal disekitar kawasan ini mempunyai anak-anak yang masih belum boleh membaca, NASIHATKU, usahlah membuang masa, tenaga dan wang seperti kawanku itu, sonang aje cari Pn. Chahaya! Nasihatku juga pada mereka yang tidak mempunyai sistem tetapi mengaku ada sistem yang di cepak capuk daripada buku orang lain lalu digunakan di sekolah-sekolah atau di tadika-tadika. Hentikanlah perbuatan itu dan Jangan rosakkan generasi dan warganegara!

P/s: Adakah kita ini normal? Adakah orang2 disleksia hanya sekadar disleksia sahaja? Nanti dilain hari aku akan bercerita lagi mengenai disleksia...

ops, ops... time up ... forgive me.. if my words hurts you.. pls refer to my 1st article ... “AKU DRACER MUSLEH” .. so long, see you again ...

No comments: