Wednesday, June 15, 2011

Habis adakah kerana sedap atau pun lapar? TADIKA?

Cantik dipandang.. adakah sedap untuk dimakan?
(Khas untuk anak saudaraku - Lutfi ) Ada kata-kata seperti ini... "Makan lah, apa lagi" Adakah ini ajak-ajak ayam atau tulus?
"Sedap atau lapar?"... ada sesetengah manusia tidak pernah menilaikan ertinya. 

Makanan yang terhidang adakalanya membawa banyak makna atau pun penterjemahan yang akan menggambarkan situasi pada saat itu. Cuba lihat gambar diatas apakah yang dapat anda gambarkan? Pertama adakah makanan itu terlalu sedap? Kedua adakah pemakannya terlalu lapar? Ketiga adakah orang yang memakannya jenis yang tidak mengira rasa samada sedap atau main belasah je. Bak kata orang tua-tua tekak ular.

Bila cerita pasal bab makanan, ingin saya kaitkan dengan tadika-tadika yang ada nama dan tadika-tadika biasa termasuk dengan kaedah membaca buku yang ada di Malaysia ini. Pelikkan? Tetapi itulah yang tergambar didalam fikiran saya ketika ini. Dikalangan ibu-bapa pula ada yang menghantar anak ke tadika dimana saja yang terlintas dihati mereka tanpa mengira teknik apa yang digunakan didalam pembacaan. Ada juga yang menghantar anak ke tadika tanpa mengenal pasti samada tadika itu berdaftar atau tidak dengan agensi kerajaan. Lebih tepat kita katakan tadika haram. Ada juga yang menghantar anak ke pusat-pusat perkembangan yang sungguh glamour bayar beribu-ribu tetapi hasilnya 'ampeh'. Ini adalah kerana mereka mempunyai nama dan ibu-bapa tadi tidak kesah akan kaedah apa yang digunakan didalam pembacaan. Ada juga yang menghantar anak ketadika yang tiada quality langsung dan pada anggapan ibubapa seperti ini asalkan dihantar itu sudah memadai. Ibarat kata pepatah seperti melepaskan batuk ditangga.

Begitulah juga dengan makanan. Tadika, makanan. Konsepnya sama saja. Ke tadika untuk pandai dan boleh menguasai 3m manakala makan untuk kenyang. Ada orang asalkan kenyang sudah mencukupi. Tak kira apa rasa masakan tersebut. Cara ia dimasak dan kebersihannya tidak diambil kira. Ada orang makan di Hotel atau di restoran yang ternama tetapi sedapnya juga entah kemana. Ada orang makan di tepi jalan tetapi sedapnya mengalahkan masakan chef. Oleh itu kita hendaklah memilih di restoran mana atau di hotel mana untuk kita menjamu selera. Begitu juga dengan tadika. Hendaklah kita memilih ditadika mana kita ingin menghantar anak-anak kita untuk mendapatkan pendidikan awal kanak-kanak. Yang penting silibus yang disediakan dan teknik bacaan yang digunakan. Saya rasa ibubapa kini adalah ibubapa yang cukup bijak untuk membuat pilihan.

2 comments:

Lutfi Lokman a.k.a kamitaken said...

tulus ikhlas makcik. hahahaha

cahayaku said...

tulus macam kat blog pi tu ke....apa lagi, makanlah. wakaka wakaka dpt idea dari dia lah ni....