Friday, November 4, 2011

Korban....... bengkel.

Sombong? Nampak macam tapi tidak. Serius? Hanya bagi orang yang tidak mengenalinya. Garang? Hanya pandangan mata. Bak kata pepatah 'Don't judge the book by its cover'. Itu pandangan pertama sesiapa sahaja terhadap puan punya bengkel ini. Namanya Habibah dan saya memanggilnya Ba. Bagi saya wajah tidak dapat menggambarkan tentang perangai seseorang dengan tepat. Setelah kita mengenalinya barulah kita tahu betapa baiknya hati seseorang itu. Kerana wajahlah saya selalu tertipu. Wajah yang polos dan pakaian yang melambangkan seorang ustaz atau ustazah itulah pembelit yang nombor satu. Tidak semua tetapi untuk zaman ini agama menjadi taruhan untuk menipu orang ramai.

Korban? Semua tahu didalam hidup ini setiap manusia pasti ada yang melalui kehidupan dengan pengorbanan yang begitu tinggi. Tak kiralah pengorbanan EQ atau harta benda. Bagi Ba saya rasa beliau juga sudah pasti banyak berkorban untuk suami, adik-beradik, ibu-bapa, mertua dan ipar duai. Anak sulung dalam keluarga sudah tentu pengorbanan terhadap kedua orang tuanya termasuk mertua yang diutamakan. Dia seorang wanita yang sederhana dan mempunyai hati dengan nilai kemanusiaan yang cukup tinggi. Semalam ketika saya di bengkelnya saya terdengar pekerjanya berkata' Saya nak pinjam kereta dengan pakcik driver nak tenguk rumah'. Tanpa bertanya kepada pekerjanya dia terus mengatakan 'gunalah tak apa'. Selalunya pemilik kereta akan bertanya nak kemana? Bawak kereta elok-elok. Jangan lama-lama. Balik cepat. Tapi tidak bagi Ba.

Ramai wanita yang telah saya kenali samada rapat atau tidak. Tapi untuk wanita ini dia memang jauh berbeza. Setiap pertemuan pasti ada penyebab dan hikmahnya. Walaupun kami berlainan bangsa, warna tetapi sama agama itu sudah mencukupi buat saya kerana yang penting adalah hati. Hati yang ikhlas dan jujur lebih elok dari wajah yang putih dan bersih. Wajah yang putih dan bersih jugalah yang pernah menipu saya. Melihat cara dia bergaul dengan pekerjanya saya yakin dia adalah seorang majikan yang bertimbangrasa. Cinta juga perlukan pengorbanan. Ba pasti berkorban EQ demi suaminya. Apakah pengorbanannya? Hanya dia saja yang tahu. Sama padan. Seia dan sekata dengan suaminya yang mempunyai nilai redha dan ikhlas yang cukup tinggi didalam hati bakal membuatkan perniagaannya lebih berjaya lagi. Amiin. 

Untuk kerbau yang bernama Am, hari pengorbanannya sudah hampir tiba. Tidak lama lagi seluruh umat Islam akan menyambut Hari Raya Aidul Adha pada hari Ahad ini. Aidul Adha juga dikenali dengan nama  Hari Raya Haji. Terkenang sejenak ketika saya mengerjakan haji pada tahun 2006 bersama suami. Satu perasaan dan pengalaman yang tiada nilainya. Apakah pengorbanan anda terhadap diri dan keluarga? Pernahkah anda terfikir pengorbanan EQ sungguh tinggi nilainya. 
Ini kerbau jantan bukan lembu ler. Macam mana nak tau jantan atau betina? Puff, soalan cepu' mas. Kena tanya pada siapa agaknya?..... Wakakaka... tanyalah pada kerbau ini sendiri kalau tak percaya!

Fasilitatur Cahayaku selalu menyanyi lagu Rap... lagunya seperti ini... "aaaaiii, kawe, kawe, kawe ado kuba, kuba, kuba, kuba kawe warno hite, hite, hite..."

3 comments:

Ezi Cahayaku said...
This comment has been removed by the author.
Ezi Cahayaku said...

Assalamu'alaikum Akak,
Hrp msh blum terlambat nk sound 'Selamat Hari Raya E'dul Adha' Huhuhu

cahayaku said...

wkslm..... Selamat Hari Raya Haji dari akak jugak. terlambat atau tak tidak menjadi hal kerana yang penting adalah ingatan.