Sunday, July 31, 2011

Makan Jangan Tak Makan.

Makan, makan dan makan. Adakah hidup ini untuk makan atau makan untuk hidup. Kepada anda yang membaca cerita ini tepuk dada tanyalah selera. Bagi saya dua-duanya tak sama. Kita hidup untuk makan dan kalau kita faham secara logiknya bermakna kehidupan kita ini hanyalah untuk makan semata-mata dan akan di penuhi dengan makanan sahaja. Dari pagi sampai kemalam asyik mengunyah. Matlamat hidup ialah makan dan jadilah kita seperti binatang. Mengawan dan makan. Adakah manusia yang hidupnya begini? Mungkin ada. Manusia yang sudah terlalu kaya didalam kehidupannya. Nikmat yang ada hanyalah ..... dan makan. Fikir-fikirkanlah dan sekiranya ada yang macam tu samalah juga dirinya seperti binatang.

Sekiranya kita makan untuk hidup jadilah kita seperti manusia yang lainnya kerana kita makan untuk memenuhi keperluan badan kita bagi menjalani kehidupan ini. Dengan makanan yang ada dapatlah kita melakukan aktiviti seharian kita. Tanpa makanan macamana pula kita hendak hidup. Walauapapun yang kita fikirkan setiap orang ada pandangan dan pendapat masing-masing. Jangan sampai kita terlebih makan yang boleh memudaratkan kesihatan kita.

Perut yang menentukan lapar atau kenyang. Kedua-dua keadaan ini akan mempengaruhi EQ seseorang. Kalau perut tersangat lapar dan tiada cara untuk mengamankannya sudah pasti EQ akan menjurus kepada dua situasi. Begitulah juga ketika kita terlalu mewah atau serba mencukupi keperluan didalam kehidupan ini.

Disinilah perlunya kematangan IQ untuk mengimbangi sifat-sifat EQ yang terlahir mungkin secara spontan. Jangan sampai kita pergunakan IQ untuk memenuhi sifat EQ yang negatif itu dengan perbuatan yang menyalahi ugama dan undang-undang. Belajar mengawali sifat-sifat EQ ketika dalam keadaan seperti ini.

Pernah satu ketika saya diberitahu oleh seorang lelaki tua yang berasal dari Pahang. Dia mengatakan bahawa sudah berbelas tahun dia tidak makan. Dia hanya minum kopi dan merokok sahaja. Bukan dia sahaja malah ada dua tiga orang yang saya temui juga mengatakan hal yang sama. Tidak hairanlah ibu mertua saya juga semasa hayatnya sudah meninggalkan makanan bertahun-tahun sebelum dia meninggal dunia ini buat selama-lamanya.
 Sup ketam ala sabah. Puh, puh ini bukan muntah tau. Psss, no complaint please...
 Bistik telur. Lol, telur aje yang habis... Dalam lain perkataan "bis" aje yang habis "stik" nya tertinggal.. wakakaka
Ini substitute antara waktu makan. Biskut pun sedap. Kalau tak percaya cuba sekali, waktunya semasa kita benar-benar lapar.

No comments: