Tuesday, September 29, 2015

Stress atau bengong?

Surah Ar-Rahman selalu terdengar di dalam bilik saya kerana ianya dibaca oleh uncle atau dimainkan dikomputernya. Kenapa? Perubahan mendadak dirinya membuatkan saya "stress" tetapi apabila diteliti susunan ayatnya membuatkan saya mula menyedari bahawa uncle mula menuju ke satu arah .... tiada satu pun di dunia ini yang kekal semuanya akan musnah. Cuba dengar surah ini dengan teliti mungkin akan membuat kita lebih faham.


Sebaiknya cuba faham maknanya dalam bahasa yang kamu fahami supaya kamu boleh menghayati ertinya.

Uncle seorang yang aktif semasa kecilnya. Dia suka bersukan dan setelah berumahtangga dia lebih banyak membaca tentang aktiviti minda (IQ). Setelah lebih setengah abad, dia mula kurangkan kesemua aktiviti yang sedia ada kecuali tentang perkembangan EQ dan cara untuk memperkemaskannya. Mungkin semuanya ini untuk mengatasi "stress". Kebiasaannya apabila seseorang itu tidak boleh menerima kekurangan kekuatan fizikal, IQ akan mula menurun setelah ditelan usia mungkin akan menyebabkan individu itu akan mengalami "stress".

Bagaimana pula kalau seseorang itu dimasa di alam persekolahan tidak tahu membaca? Membaca adalah sumber untuk memiliki ilmu! Kalau membaca tetapi tidak faham atau dapat menghayati isi kandungan teks yang dibacanya... ah sudah pasti mengudang stress! Bagaimana cara mereka untuk mengatasi stress? Dengan cara merempit, jadi gangster atau bagaimana? Siapakah yang perlu menolong mereka ketika itu? Ibubapa, guru, sekolah, sistem atau tadika yang gah atau sekolah yang penuh dengan kurikulum yang glamour atau mereka-mereka itu sememangnya golongan yang kurang bernasib baik?

Oh tolonglah jangan berpegang konsep ini dengan kiasan "beras secupak tidak akan jadi segantang". Tolonglah tanam sifat malu kepada Allah swt dengan memahami nama-namaNya. Contohnya Al Kabiir, Al Kariim, Al Waasi, Al Waduud, Al Mughnii dan lain-lain lagi. Cubalah ubah sikap dan pandangan ortodox para guru terhadap sistem yang sedia ada atau ubah pemikiran yang lebih kepada pentingkan diri sendiri dan jawatan! Paling nyata sanggup menerima teguran dan berfikiran terbuka untuk menerima sesuatu yang baru. 

Sekiranya kekurangan dalam ilmu, jenis apakah perkerjaan yang sesuai untuk mereka? Perlukah mereka mengalami "stress" lagi ditahap ini? Cuba-cuba kita fikirkan sekiranya mereka-mereka itu anak kita sendiri! Stress yang paling dasyat ialah ketika seseorang yang bakal "pergi" tetapi tidak memiliki ilmu mengenainya (agama).

Perlu di ingat stress guru mengajar adalah kebaikan (di akhirat)! Kenangkanlah disaat "perpisahan" kita dari dunia ini! Hayatilah Surah Ar Rahman berulang-kali semoga kita beruntung didunia dan akhirat. 

No comments: